Sunday, September 08, 2019

(our family story) Yang Dikangenin dari Surabaya


(saya gak tahu ini mereka foto kapan, tapi saya liatnya kok lucu)

Saat saya menulis postingan sebelumnya, tentu saya jadi teringat masa-masa di Surabaya selama setahun kemarin. Kalau ditanya saya itu sebenernya tinggal di mana sih? saya ribet jawab soalnya akhir-akhir ini sering banget ganti domisili, ngikutin aja sikon keluarga kecil kami ini. Namun yang pasti selama setahun kemarin kami tinggal di Surabaya, lebih tepatnya di area Gubeng Kertajaya, jadi lokasinya antara jalan Gubeng dan jalan Kertajaya hehehe. Banyaaak banget moment manis yang saya kenang semalam. Ini adalah beberapa yang saya ingat:

1. Makan Bersama-sama
Ini adalah momen yang nampaknya biasa dan sehari-hari bagi keluarga yang ngumpul terus. Tapi buat yang lagi LDR-an macam saya ini, moment pas lagi makan bareng adalah moment yang dikangenin. Meskipun masak sendiri itu kadang repot dan malesin ~rempongnya sejam, ludesnya dalam waktu 5 menit~ tapi kalau semua pada suka masakan yang dibuat itu senengnya bukan main hehe... salah satu hal romantis yang diucapin pakSu soal makanan itu adalah ketiga saya sakit dan hampir selama 2-3minggu gak bisa masak seperti biasa, pacar saya ini bilang, "Cepet sembuh ya, kangen sambel buatanmu..." 
Hehehe, saya tau banget sebenernya di balik sambel itu ada terasi, eh makna bahwa dia kangen makan bareng-bareng lagi menu rumahan biasa, uda bosen sama menu warung ato kantin kantornya. Sambel bu Budi ga kalah kok sama sambel bu Rudi yang terkenal se-Surabaya ini #kibasrambut.

2. Lihat Anak-anak Belajar Naik Sepeda
Sebelum LDR saya emang maksa pakSu buat segera ngajarin anak-anak sepeda roda dua. Soalnya setelah LDR ditambah posisi saya yang hamil trimester ketiga kala itu dipastikan saya gak akan bisa ngajadin anak-anak. Akhirnya pakSu menjadwalkan anak-anak latihan tiap pagi dan setelah pulang ngantor. Dan ini berhasil lho! Sekitar seminggu gitu si Kakak udah bisa naik sepeda roda dua dan dapat hadiah sepeda yang lebih gede ukurannya dan lebih girly. Sedangkan si Adik sih masih pakai sepeda lama, belum berhasil tapi uda mulai belajar menyeimbangkan diri dan gak terlalu takut jatuh lagi hehe.

 

3. Bebas Tidooor Pagi #ups
Karena ga punya asisten rumah tangga dan punya 2 anak yang padat jadwalnya, maka seringkali kerjaan domestik harus dikerjakan setelah anak tidur (menjelang tengah malam) atau sebelum anak bangun (sebelum subuh). Sehingga otomatis sering banget pas pagi hari saya ngantuk. Biasanya setelah nganterin Kakak ke TK, saya akan curi-curi tidur sambil nemenin Adik mainan, hahaha... Lumayan bisa dapat setengah jam lah! beda banget sama tradisi 'dilarang-tidur-pagi' buat emak newborn baby sekarang yak, hehe... kangen banget deh masa "bermalas-malasan" kala itu. 

nb : 
*) sebelum saya tidur sih saya pastiin si Adik uda sarapan, minum susu dan milihin mainan yang dia suka (eh dia ndiri ding yang pilih). Abis itu kunci pintu depan dan akses ke dapur, juga pastikan ga ada alat elektronik nyala... baru deh rebahan di samping dia maen huhuhu... 
**) jangan ditiru kalo engga kepepet, bagusan lagi kali rajin di pagi hari ya hehe

4. Olahraga Pagi di Lapangan Hoki
Buat warga sekitaran Gubeng Kertajaya pasti dah tau lah ya susag nyari lapangan nganggur deket situ buat santai atau olahraga. Jadi solusinya adalah ke lapangan Hoki di seberang RSUD Soetomo (yang juga tempat parkir pengunjung RS hehe). Di sana anak-anak dan ayahnya bisa lari-larian, sepak bola atau basket. Nah emak tinggal duduk manis ngeliatin atau kasih semangat, sambil nyediain minuman dan snack buat mereka. Biasanya sih bawa bekal dari rumah, bawa tumbler air minum, roti panggang selai coklat kesukaan Widodo's, biskuit atau susu. 

Selain kebersamaan sama mereka sih saya selalu merasa beruntung kalau berada di sana. Karena saat duduk biasanya saya akan memandangi gedung seberang alias RSUD Soetomo tadi. Melihat banyaknya orang yang berseliweran atau menyeberang jalan. Betapa banyak banget orang yang sedang sakit (dan kesakitan), para penunggu pasien yang nampak lelah namun harus tetap berada di situ, pasien rawat jalan yang menunggu angkot datang, para karyawan dan tenaga medis yang lewat atau sedang membeli makan, dll... Duh betapa bersyukurnya diberi kesehatan dan kesempurnaan tubuh. Kurang sempurna saja salah satu organ tubuh kita, mungkin akan mengubah banyak hal dalam kehidupan. Ada waktu, tenaga serta uang yang harus dikeluarkan untuk mencapai kesehatan dan kesempurnaan tubuh. 


Saat memandang ke arah lain, arah RS swasta sekitar situ yang lumayan mengocek kantong bagi yang ingin menikmati layanannya, maka sekali lagi, walaupun posisi tongpes pun kita akan bersyukur. Punya uang sebanyak apapun juga, kalau sudah sakit -walaupun mampu membayar perawatan mahal- tentu saja tidak enak rasanya! Uang tidak akan serta merta menyembuhkan kita. Pengalaman banget yang soal sakit kemarin yang membuat lidah saya tidak bisa menikmati makanan dengan normal walapun makanan lezat sudah terhidang di depan mata. Juga tidur nyenyak pun ternyata jadi mahal dan susah, karena kala itu suhu badan saya rasanya membuat badan remuk. 

Intinya, memandangi RS membuat saya diingatkan untuk harus selalu bersyukur.

5. Nganter Anak-Anak Ngaji ke Masjid Asy Syuro
Ini juga nih yang ngangenin banget...suasana sore di sekitar rumah (kalo siang hot potato-potato sih Surabaya itu mah, hehe). Biasanya sore setelah Ashar, anak-anak akan saya suruh mandi, terus pada siap-siap deh ngaji. Berangkatnya kadang naik motor mereka saya boncengin, atau mereka naik sepeda roda 3 & 4-nya sementata saya jalan (ini jaman belum latihan sepeda roda 2 soalnya) atau kadang juga jalan kaki bertiga. Selama jalan ke masjid itulah banyak cerita ato celoteh mereka yang bikin saya kangeeen kalo dikenang, kadang juga mereka kejar-kejaran balapan duluan sementara saya teriak-teriak khawatir mereka jatuh atau nabrak apa lah.
foto pas berangkat naik sepeda


kegiatan baca buku Ummi (Kakak)

kegiatan baca buku Ummi (Adik)

Selama saya hamil gede, ternyata si Adik itu minta saya nungguin di masjid. Padahal pas belum hamil sih saya cuma antar-jemput saja. Jadilah sebulanan terakhir itu saya ikutan nongkrong sesorean di masjid. Namun ternyata ada hikmahnya juga kalau diingat. Yang pertama karena saya gabut, saya jadi ikutan bawa mushaf dan tilawah sendiri di pojokan, lumayan lah dapat beberapa lembar. Yang kedua saya bisa melihat mereka dari jauh pas ngaji dan bermain bersama temen-temennya. Yang ketiga, ternyata hal ini adalah hal yang akan saya rindukan di masa depan. Beruntungnya saya yang sempat menikmati waktu bersama mereka di masjid. Kalau kangen, saya setel deh murottal anak yang versi metode baca Ummi... soalnya di TPA situ metodenya juga Ummi jadi sama deh pas anak-anak hafalin suratnya.

pas kegiatan mewarnai (sebulan sekali)

kalau Adik ini nih rada malas dia biasanya ngewarnain penuh

Kakak menang, tapi bukan lomba mewarnai tadi, tapi dapat predikat santriwati jilid 1 terbaik

waktu itu datang kecepetan masih sepi masjidnya, malah ngajak foto-foto



ngeblur, tapi dibuang kok sayang hehehe



6. Pergi Terawih 
Ini momen yang gak kalah ngangeninnya! bulan puasa kemarin kami usahain ga pernah absen terawih berempat di masjid. Biarpun ada bukber di luar tetep harus pulang maksimal tepat adzan Isya. PakSu pengen anak-anak terbiasa sholat dan main di masjid. Iya, bermain, mereka saya izinkan bawa mainan kesukaan kalau terawih. Dengan catatan mainan yg dibawa masing-masing 1 dan yang gak berisik. Biasanya sih Adik suka bawa mobil-mobilan, Kakak bawa crayon dan kertas. Sayangnya sih ga ada dokumentasi fotonya, soalnya saya sama pakSu sepakat ga boleh bawa hp ke masjid, biar kita ga tergoda buka WA ato sosmed, anak-anak juga bisa melihat contohnya. 

Dari sekian masjid di Surabaya, 3 masjid favorit kami adalah :
a) Masjid Asy Syuro
Ini karena terdekat dari rumah. Kalau telat dari acara luar (bukber) biasanya kita ke sini agar hemat waktu perjalanan. Sayangnya agak sumuk udaranya saat malam hari, jadi anak-anak lebih suka masjid lain kalau terawih.

foto di teras Asy Syuro, ya gitu deh pas berangkat ngaji


b) Masjid Jenderal Sudirman
Letaknya dekat pertigaan seberang RS Soetomo. Anak-anak suka di sini karena untuk jamaah wanita lokasi sholatnya di aula bawah yang... full AC! haha, maklum anak saya agak turunan pinguin jadi demen ngadem. Si Adik kalau sholat Isya sih ikut ayahnya jamaah putra di lantai atas, tapi begitu terawih dia ngacir turun ke bawah ikut saya dan kakaknya hihihi, karena cari teman bermain dan cari tempat ngadem. 

Oh ya selain faktor udara, saya suka di sini karena imamnya bacaan suratnya bagus-bagus. Walaupun kadang suratnya panjang, tapi enggak bosen gitu dengerinnya... 

c) Masjid Manarul Ilmi ITS
Ini favorit pakSu, mengenang kampus jaman muda (eh sekarang tua-tua juga balik belajar situ lagi sih hahaha). Awal-awal dulu di Surabaya juga pernah ngontrak area Keputih dan sering ke sini juga. Anak-anak suka di sini karena terasnya itu lho, luaaaas banget. Adik bisa lari-larian kejar-kejaran sama temen-temen baru (wis mbuh lah, kalau anak cowo itu belum pake kenalan uda langsung aja main bareng). Nah kalau Kakak suka main sama anak-anak JIMMI (remas masjid) putri, biasanya mereka yang sedang halangan nyiapin mainan puzzle dan peralatan gambar yang boleh dipinjam. Jadi ada kegiatan anak yang bikin mereka betah di masjid dan gak gangguin orang tuanya beribadah. Menurut saya anak-anak JIMMI ini the best dah, uda ngurusin anak-anak kecil, juga bantu natain sandal jamaah jadi berjejer deret rapiii gitu. Pertama lihat saya sampe takjub lho. Besoknya tiap saya ke sana saya usahain naruh sandal juga lurus, biar gak terlalu ngerepotin mbak-mas nya gitu...

By the way, pas saya sholat di sana sering dapat penceramah atau khotib special lho. Pernah dengerin ceramah mantan Mendiknas, pak Muhammad Nuh (mantan rektor juga, dosen jurusan pakSu), terus pernah juga sama pak Joni Hermana (rektor juga, yang keren banget deh orangnya itu kalau bikin proker). Pak Joni juga rektor yang meluluskan saya di wisuda Graha, orangnya ramah banget gitu deh. Bahkan mau juga diajak selfie para wisudawan yang salaman sama beliau.


Itulah sekilas cerita yang bikin saya kangen dari Surabaya (2018-2019). Sebenernya yang bikin kangen ya kebersamaan dengan suami dan anak-anak ya, mereka emang center of universe buat saya. Saya berharap LDR ini cepat berakhir....dan saya punya momen bersama lagi dengan mereka, gak berempat lagi, tapi sekarang berlima lhooooo! *grin


 
catatan Miss Putri Blogger Template by Ipietoon Blogger Template